Megawati Jadikan Tukang Bakso Lelucon, Pengamat: Tak Pas Disampaikan Ketum Partai Besar

Berita Keren | Pengamat politik dari Universitas Paramadina Ahmad Khoirul Umam berpandangan, gurauan soal tukang bakso tidak sepatutnya disampaikan oleh Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri selaku ketua umum partai politik besar.

Menurut Umam, pernyataan Megawati yang menempatkan tukang bakso sebagai bahan guyonan seolah menunjukkan bahwa ia tidak memiliki sensitivitas sosial terhadap wong cilik.

“Rasanya, candaan itu tidak pas dan kurang pantas disampaikan seorang Ketum partai besar,” kata Umam saat dihubungi Kompas.com, Kamis (23/6/2022).

“Guyonan itu seolah meletakkan ‘tukang bakso’ sebagai kelompok sosial rendahan tak layak hidup dalam lingkup keluarganya, hingga layak ditertawakan dalam candaan para elite politik dalam forum internal partainya tersebut,” kata Umam.

Direktur ekesekutif Institute for Democracy and Strategic Affairs (Indostrategic) ini pun berpendapat, tidak ada yang salah dari menjadi tukang bakso.

Menurut Umam, tukang bakso adalah simbol rakyat kecil yang ikut memutar roda perekonomian rakyat melalui ikhtiar kewirausahaan mereka.

Ia mengingatkan, 60 persen produk domestik bruto (PDB) ekonomi nasional ditopang oleh usaha kecil dan menengah, termasuk tukang bakso.

“Lantas, dosa apa hingga membuat identitas kewirausahaan mereka dijadikan sebagai bahan tertawaan dan olok-olokan? Sekali lagi, guyonan itu tidak lucu dan tidak didasarkan pada sensitivitas sosial yang tepat,” kata Umam.

Umam menilai, lemahnya sensitivitas Megawati terhadap wong cilik sudah terlihat dari pernyataannya mempersoalkan ibu-ibu yang mengantre panjang untuk mendapatkan minyak goreng di tengah kelangkaan dan kenaikan harga.

“Artinya, rangkaian statemen itu seolah menegaskan bahwa ini bukan keseleo lidah (slip of tounge), tetapi ucapan yang memang keluar dari kesadaran yang dibangun di atas terbatasnya tenggang rasa terhadap kehidupan sehari-hari rakyat kecil,” ujar Umam.

Menurut Umam, jika sikap ini terus ditunjukkan, bukan tidak mungkin elektabilitas PDI-P akan merosot karena jargon ‘partainya wong cilik’ hanya dianggap sebagai gimmick.

Oleh karena itu, ia menyarankan agar Megawati lebih berhati-hati dalam menyampaikan materi guyonan.

Ia mengingatkan, sesuatu yang tiidak diniatkan untuk mengolok-olok pihak tertentu dapat ditafsirkan beragam oleh mereka yang mendengarkan atau tersentil oleh guyonan tersebut.

Sebelumnya, saat membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) PDI-P pada Selasa (21/6/2022) lalu, Megawati bercerita soal gurauan yang ia sampaikan ke ketiga anaknya saat akan mencari jodoh.

Menurut Megawati, dirinya memberikan pedoman agar calon mantunya tidak seperti ‘tukang bakso’.

“Jadi ketika saya mau punya mantu, saya sudah bilang ke anak-anak yang tiga ini. Awas lho kalau nyarinya kayak tukang bakso,” ujar Megawati.

“Jadi maaf, tapi bukannya saya apa. Maksud saya, manusia Indonesia ini kan Bhinneka Tunggal Ika. Ya maka harus berpadu. Bukan hanya tubuh dan perasaan. Tapi juga dari rekayasa genetika. Kita cari-cari gitu,” kata dia.

banner 970x90

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.